Yel-Yel Pramuka (2)

Yel-Yel Pramuka (2)

Berikut ini video Yel-Yel Pramuka anak GREEZA caemm.



mungkin bisa bisa sebagai inspirasi kakak-kakak dalam membuat yel-yel.

Bagi yang ingin mendownload bisa menggunakan IDM atau masuk ke situs "http://keepvid.com".
atau dengan cara lain (silahkan Googling).

Beberapa kalimat yang mungkin bisa kakak pakai:
"Tak usah ragu kalau kita bisa"
"Juara 1 itu selalu dapat"
"Yang penting kita terus berusaha"

Pemimpin: "Pramuka ayo, ayo pramuka" (diikuti yang lain)
                 "Janganlah pernah berputus asa" (diikuti yang lain)

Pramuka Jaya

Now we can, we can do the best
Scouting the best, we will do the best
We never give up, we always stand up

Regu (nama regu).... Ea.... Bukak titik... Ea...3x

2x tepuk Pramuka (semua tepuk)
Go go (nama regu) go
One two, one two do the the best
Pramuka is the best.

Param pam-pam 2x
Gole 5x rampam-pam
Amuki-amuki, kami datang untuk jadi pemenang


Termakasih.
Semoga bisa membantu dan selamat berkreativitas.
YUNGA Programme Materials

YUNGA Programme Materials

NewsYUNGA Programme Materials 28th Oct 2013


The Forest Challenge Badge and the Ending Hunger Challenge Badge are now available in the scout.org library. These YUNGA programme materials, supported by WOSM, can be used to empower Scouts to have a greater role in society, support UN related activities, raise awareness and be active agents of change.


The Forest Challenge Badge: http://scout.org/node/19201
The Ending Hunger Challenge Badge: http://scout.org/node/11401


YUNGA (The Youth and United Nations Global Alliance) was created to generate collaborative initiatives between United Nations agencies and other organisations and civil society organisations working with children and young people. YUNGA is a gateway to assist the engagement of youths in activities of key environmental and social concern at the national and international level.


For the latest updates from YUNGA, follow their scout.org account on http://scout.org/user/23740View the original article here

103 Pramuka Penegak Ikuti Seleksi UBALOKA

Purwokerto - Di Stadion Satria Purwokerto, Minggu (20/10/2013), 103 anggota Pramuka rela menghabiskan hari liburnya untuk menjadi calon Relawan Pramuka yang tergabung dalam Korps UBALOKA (Unit Bantu Pertolongan Pramuka).

Mereka diwajibkan lari di tengah lapangan selama 6 menit dilanjutkan dengan push up dan set up masing-masing 1 menit. Test Jasamani atau Kesamaptaan ini wajib mereka ikuti, karena menjadi salah satu syarat yang wajib diikuti. Ada yang lari kencang seakan tak merasa panasnya matahari, ada yang terengah-engah, bahkan ada yang sampai muntah-muntah.

Ketua Sanngga Kerja, Diana Dwi Putra mengatakan  Seleksi Calon Ubaloka ini digelar oleh Dewan Kerja Cabang (DKC) Pramuka Banyumas, dilaksanakan 2 hari, Sabtu dan Minggu, (19/10) dan (20/10/2013).

Tahun ini, Seleksi UBALOKA diikuti oleh 103 Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega Perutusan dari Pangkalan dan Kwartir Ranting se- Kabupaten Banyumas, 32  diantaranya anggota Pramuka Putri. 

“Hari Sabtu, peserta mengikuti tes kemampuan Berenang Gaya Bebas dan Water Trappen. Hari ini seleksi kesamaptaan, sebelumnya mereka mengikuti cek riwayat kesehatan berupa pengecekkan tinggi badan, berat badan dan tensi, serta tes tertulis,”  kata Diana, Minggu (20/10/2013).

Setelah melaksanakan Tes Kesamaptaan, peserta kemudian mengikuti wawancara. Wawancara berfungsi untuk mengetahui seberapa jauh minat serta kesanggupan peserta seleksi dalam mengikuti Gladi Tangguh Ubaloka, termasuk dukungan dari pihak sekolah dan terutama dari pihak orang tua. Karena Anggota UBALOKA nantinya memiliki tugas yang tidak mudah, yaitu bertugas pada Bidang Kemanusiaan, khususnya di Search and Rescue, disamping melaksanakan pula tugasnya sebagai anggota Pramuka dan sebagai pelajar.

Setelah melalui seluruh proses seleksi, dari 103 peserta akan dipilih 40 calon Anggota UBALOKA yang nantinya akan mengikuti tahapan Gladi Tangguh dan yang lulus akan resmi menjadi anggota UBALOKA Banyumas.

Komandan UBALOKA Banyumas, Kuswanto menegaskan, bahwa menjadi anggota UBALOKA mempunyai tanggung jawab yang besar, bukan untuk gagah-gagahan. “Dalam proses Gladi Tangguh nantinya, peserta harus mematuhi semua aturan yang ada, karena sistem pendidikan UBALOKA adalah Sistem Komando dan Sistem Disiplin Penuh” pesan Kuswanto.

Sumber : http://rri.co.id/index.php/berita/74348/103-Pramuka-Penegak-Ikuti-Seleksi-UBALOKA#.UmTl_1M2Dk8

A-Jax Keluarkan Konsep Foto Pramuka Untuk Single Baru

Ada banyak cara dan karakter dimunculkan para grup idola guna bertahan dalam persaingan. Ada yang memakai helm, ada yang mengedepankan street fashion.

Tapi grup besutan Loen Entertainment,  A-Jax berusaha mengerahkan energi positif sebelum merilis single terbaru mereka, "Snake". Hal itu tampak terlihat dalan video yang diunggah di kanal YouTube Loen.

?Kalau di video teaser pertama mereka menampilkan sosok Go Woo Ri dari girlband Rainbow, yang merupakan rekan semanajemen. Di teaser kedua anak-anak A-Jax menampilkan personel mereka dalam balutan kostum boy scouts atau pramuka. Kalau Go Woo Ri ditampilkan sebagai sosok "mysterious snake lady",  anak-anak A-Jax digambarkan sebagai anak-anak lugu yang siap memperlihatkan keterampilan mereka sebagai pramuka.

Kenapa pramuka, ya? Maklum anak-anak A-Jax merupakan duta kepanduan Korea. Tentu diharapkan hal itu akan mempererat hubungan mereka dengan anak muda seluruh Korea. Sehubungan dengan promosi album baru, juga dikabarkan salah seorang personel, Sungmin tidak akan ikut berpartisipasi dalam promosi "Snake" karena mengalami cedera kaki saat latihan.

Sumber : http://www.tabloidbintang.com/asia/korea/75703-a-jax-keluarkan-konsep-foto-pramuka-untuk-single-baru.html
Gulingkan batu kuno, Pembina Pramuka terancam hukuman pidana

Gulingkan batu kuno, Pembina Pramuka terancam hukuman pidana

Tuntutan pidana tengah dipertimbangkan terhadap seorang pembina pramuka di AS yang menggulingkan batu kuno berusia lebih dari ratusan juta tahun di Utah, Amerika Serikat.

Pembina pramuka yang diketahui bernama Glenn Taylor dalam sebuah tayangan video di situs YouTube terlihat mendorong batu merah berusia 170 juta tahun di Taman Nasional Goblin Valley.

Dalam rekaman tersebut Taylor terlihat merayakan 'kekuatannya' menggulingkan batu kuno berbentuk jamur yang dikenal sebagai "goblin" tersebut bersama teman-temanya yang juga adalah pembina pramuka.

Dia beralasan, tindakan untuk menggulingkan batu besar tersebut untuk mencegah agar batu tersebut jatuh menimpa orang yang kebetulan melintas di lokasi.

Tetapi video ini langsung mendapatkan banyak reaksi negatif. Dan tindakannya tersebut kini justru membawa dirinya dalam ancaman tuntutan hukum dari negara.

Siap terima hukuman

Dave Hall salah satu pembina pramuka yang turut serta dalam aksi ini mengaku mereka akan bertanggung jawab.

"Saya merasa kami telah membuat keputusan yang tepat, tetapi mungkin dengan metode yang salah," katanya.

"Kami bertanggung jawab penuh atas semua kesalahan yang kami perbuat, dan kami terbuka atas segala konsekuensinya baik dari negara bagian, kantor Pramuka Amerika, dan sebagainya."

Juru bicara Taman Nasional Utah Eugene Swalberg mengatakan pihaknya tengah mempertimbangkan tuntutan hukum.

"Ini adalah perilaku yang tidak bisa dihargai atau berlangsung di taman nasional," katanya kepada sebuah media lokal, Deseret News.

"Bebatuan ini terbentuk dalam jutaan tahun, dan semestinya bisa bertahan untuk waktu yang lama. Bebatuan ini tidak butuh tindakan manusia untuk melakukan pekerjaan alam."
Pramuka Amerika yang memiliki jutaan anggota juga mengecam aksi ini, dan memperingatkan akan ada tindakan yang "layak" atas insiden tersebut.
 
 
Sumber : http://www.tribunnews.com/internasional/2013/10/20/gulingkan-batu-kuno-pembina-pramuka-terancam-hukuman-pidana
Pembina Pramuka Dituntut Memiliki Kemahiran

Pembina Pramuka Dituntut Memiliki Kemahiran

PALANGKA RAYA – Wakil Wali Kota Palangka Raya Mofit Saptono Subagio, meminta agar seorang pembina pramuka memiliki kemahiran. Tidak hanya pada saat menjalankan tugasnya dilapangan saja, tetapi juga harus mahir dalam menyusun perencanaan yang dibutuhkan organisasi untuk mendukung proses dan kegiatan belajar mengajar.
 
Dijelaskannya, dengan menyebut seseorang mahir, maka akan memiliki makna sangat terlatih dalam menjalankan sesuatu yang dilandasi oleh kecakapan atau keterampilan. Seorang pembinan harus senantiasa memperhatikan berbagai hal agar pelatihan berjalan dengan baik sesuai target yang diinginkan.
 
“Diantaranya memahami tentang situasi, tingkatan peserta didik yang dihadapi, dan materi apa yang ingin disampaikan. Jangan sampai lebih luas wawasan peserta didik dari pada pembinannya,”ungkap Mufit saat membacakan sambutan Wali Kota Palangka Raya HM Riban Satia di acara pembukaan kursus mahir mahar tingkat dasar (KMD) ke XXII pembina pramuka se Palangka Raya tahun 2013 di Aula STAIN, Senin (30/9).
 
Diakuinya, melatih seorang peserta didik di dunia kepramukaan tidaklah mudah, selain membina seseorang untuk menjadi kreatif dan inovatif seorang pendidik juga bisa mengedepankan pembinaan karakter dan watak sebagaimana telah diamanahkan oleh anggaran dasar dan anggaran rumah tangga gerakan pramuka.

Sumber : http://www.kaltengpos.info/berita/detail/482/pembina-pramuka-dituntut-memiliki-kemahiran.html
Perkemahan Penggalang Kwarcab Aceh Besar

Perkemahan Penggalang Kwarcab Aceh Besar

JANTHO - Wakil Bupati Aceh Besar Drs H Syamsulrizal MKes yang juga merupakan Ketua Kwartir Cabang Aceh Besar, Sabtu (26/10/2013), membuka kegiatan perkemahan besar pramuka tingkat penggalang di Bumi Perkemahan Kota Jantho. Kegiatan ini diikuti 496 penggalang dari 18 kwaran dan akan berlangsung selama 3 hari.

Wabup Aceh Besar menyatakan komitmennya untuk terus memajukan kepramukaan di Aceh Besar, terlebih kegiatan pramuka saat ini, telah menjadi kegiatan ektra kurikuler wajib di tiap sekolah sesuai amanat Undang-undang Nomor 12 Tahun 2012.

“Meski saat ini kepramukaan di Aceh Besar belum berjalan maksimal,  namun dengan tekad yang kuat, gerakan pramuka di kabupaten itu ke depan akan lebih maju,” jelas Syamsulrizal kepada The Globe Journal sebagaimana disampaikan Hilmi Hasballah, staf Humas Aceh Besar, Sabtu (26/10/2013).

Dalam kesempatan itu. selain membuka kegiatan pesta kembar galang,  Wakil Bupati Aceh Besar juga menutup kegiatan pelatihan pembina pramuka mahir tingkat dasar  yang berlangsung sejak 20 Oktober 2013.

“Nantinya, para pembina ini akan berpartisipasi dalam pesta kembar galang untuk melatih para penggalang dari 18 kwaran di Aceh Besar,” tutupnya.

Sumber :  http://theglobejournal.com/pendidikan/496-penggalang-ikut-perkemahan-pramuka-di-jantho/index.php

Pramuka Basis Pengembangan Karakter

Pramuka harus menjadi basis pengembangan karakter. Oleh karena itu harus lebih diupayakan mendorong perkembangan dan kemandirian gerakan Pramuka untuk mempercepat  pembentukan karakter kaum muda lebih baik, sehingga kedepan dapat menjadi pemimpin bangsa yang handal.
Hal itu ditegaskan Gubernur Jatim Pakde Karwo selaku Pembina pada Apel Besar Hari Pramuka ke-52, di Landasan Udara (Lanud) Iswahyudi Magetan, Sabtu (14/9).

Menurutnya, di era globalisasi sekarang ini penuh dengan kemajuan iptek, tetapi manusia merupakan faktor penentu paling utama. "Untuk itu kita ingin membangun manusia yang memiliki karakter dan watak yang kuat. Kita memangun manusia khususnya kaum muda yang bukan hanya menguasai iptek, tetapi kaum muda yang mempunyai watak dan kepribadian sehingga mampu menghadapi perkembangan global," tandasnya

Pakde Karwo selaku Ketua Majelis Pembimbing Daerah Gerakan Pramuka Jatim mengutarakan, membangun karakter tidak hanya satu atau dua hari, tapi perlu ketekunan. Sehingga Pramuka sebagai pendidikan non formal menjadi bagian penting untuk membentuk karakter. Hal itu dapat dilakukan dengan memberi contoh dan keteladanan, seperti sopan antun pada orang tua, guru dan adik-adiknya. Selain itu menanamkan budaya antri, mengemudi kalau sudah punya SIM, tidak membunyikan klakson keras-keras di jalan, dan sebagainya.

Apalagi dengan adanya UU no 12 tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka, berarti merevitalisasi gerakan pramuka tidak hanya sekedar mengisi masa senggang, tetapi menjadi ekstra kurikuler wajib dalam kurikulum 2013.

Sementara itu Ketua Kwarda Gerakan Pramuka Jatim Drs. H Saifullah Yusuf seusai upacara mengatakan, anak-anak kalau bisa SD atau SMP harus diberi kesempatan  untuk bisa aktif dalam gerakan pramuka, karena ini pendidikan karakter, melatih ketrampilan dan dimotivasi untuk suka menolong.

Dalam kesempatan itu Pakde Karwo menyaksikan Gus Ipul menandatangani MoU dengan Badan Narkotika Nasional, Badan Lingkungan Hidup Provisi Jatim, dan Kerja sama dengan Ferderasi Aero Modelling.
Pakde Karwo juga menyematkan secara langsung tujuh penghargaan, yaitu kepada Wakil Ketua Kwarda Jatim Dr H Rasiyo, MSi, dan andalan warga Jatim Drs Ec Arif Sutjahyo Wahyo Utomo, Ak yang mendapat lencana Melati atas prestasinya megembangkan Pramuka di Jatim.

Selain itu penghargaan juga diberikan kepada Ir H. Dirgahayu Gadjah Perdana (Satya Wira Madya), Dody Santoso (Darma Bakti) H Fadeli, SH, MM (darma Bakti), H Latief Palgunadi (Panca Warsa Utama), dan  H Imam Suyuti Eka (Panca Warsa Utama).

Sementara itu untuk Lomba Pelaksana Implementasi Krida Saka Bakti Husada Terbaik, juara I, II dan III diraih oleh Saka Bakti Husada Tandes (surabaya), Saka Bakti Husada Bareng (jombang), Saka Bakti Husada Pesanggaran (banyuwangi). Sedangkan Saka Bakti Husada Kanigaran (kota probolinggo), dan Saka Bakti Husada Watulimo (trenggalek) masing-masing juara harapan I dan Harapan II.

Tahun ini Apel Besar digelar di Lapangan Dirgantara Lanud Iswahyudi Magetan, selain mendapat atraksi bernuansa kedirgantaraan, peserta apel besar juga mendapat kesempatan mengunjungi skuadron udara yang ada di pangkalan TNI AU Iswahyudi untuk menambah wawasan tentang pesawat-pesawat tempur yang dimiliki TNI.

Usai upacara digelar berbagai ketrampilan pramuka, antara lain persembahan Marching Band dari pramuka Ponpes Darul Hikmah Tulungaung dengan personil 150 orang. Selain itu  dari Satuan Brigade Penolong Kota Blitar dan kota Madiun yang mendemonstrasikan pertolongan jika terjadi suatu bencana. Tidak ketinggalan peragaan kecanggihan aero modeling karya cipta pramuka.

Hadir dalam kesempatan itu Pangdam V/Brawijaya, Ir. H Moch Djaelani, Asisten II Sekda Prov Jatim Dr H Akhmad Sukardi, Kepala Bakorwil I Madiun, anggota Mabida Gerakan Pramuka Jatim, Bupati selaku Ketua Majelis Pembimbing Cabang Magetan, Ketua Kwartir Cabang se Jatim, Kepala Dinas/ Badan/ Kantor Provinsi Jatim, Forpimda Magetan, SKPD Magetan, dan lain-lain.

Sumber : http://www.beritalima.com/2013/09/pramuka-basis-pengembangan-karakter.html
Banyumas Jadi Kwarcab Tergiat

Banyumas Jadi Kwarcab Tergiat

Kwartir Cabang Gerakan Pramuka (Kwarcab) Banyumas kembali menorehkan prestasi di tingkat provinsi, dengan kembali dikukuhkan sebagai Kwarcab Tergiat Jawa Tengah Tahun 2013. 

Penghargaan diserahkan oleh Wakil Gubernur Jawa Tengah Heru Sudjatmoko kepada Bupati Banyumas, Ketua Kwarcab Banyumas Ir Didi Rudwianto, SH, M.Si dan Pengurus Kwarcab lainya, pada Apel Besar Gerakan Pramuka peringatan 52 Tahun Gerakan Pramuka Tingkat Provinsi Jawa Tengah, di Lapangan Desa Karangbanjar Kecamatan Bojongsari Kabupaten Purbalingga, Sabtu (14/9). Turut mendampingi Ketua Kwarda Gerakan Pramuka Jawa Tengah, Prof DR S Budi Prayitno, M.Sc.

Perolehan prestasi tahun ini sangat luar biasa karena merupakan yang ke-26 kalinya atau lebih dari seperempat abad sejak tahun 1988 secara berturut–turut Kwarcab Banyumas menjadi Kwarcab tergiat tingkat Jawa Tengah. Prestasi ini sangat mustahil dikejar oleh daerah lain.

Ketua Kwarcab Banyumas Ir Didi Rudwianto SH M SI mengatakan bidang yang memperoleh predikat tergiat yaitu Tergiat I Bidang Organisasi dan Hukum, Tergiat I Bidang Binamuda, Tergiat II Bidang Binawasa serta Tergiat III Bidang Humas dan Pengabdian Masyarakat.

“Disamping meraih 4 prestasi tersebut Banyumas juga dilengkapi penghargaan terhadap Dewan Kerja Cabang (DKC) yang mendapat penghargaan sebagai DKC Tergiat Se Jawa Tengah” tambahnya.

Lebih lanjut Didi mengatakan, prestasi ini merupakan hasil kerja keras dari seluruh jajaran Kwarcab Banyumas didukung oleh Mabicab dan seluruh anggota gerakan Pramuka di Kabupaten Banyumas.

Oleh karenanya Didi mengucapkan terima kasih kepada Mabicab, seluruh pengurus dan anggota Kwarcab, Kwaran, Gugus depan dan para penggiat serta anggota Pramuka sampai unit terkecil, atas kerjasama yang baik dan komitmen yang tinggi untuk mengembangkan gerakan Pramuka di Kabupaten Banyumas selama ini.

Bupati Banyumas Ir Achmad Husein selaku Ketua Mabicab yang ikut hadir dan menerima penghargaan mengharapkan kepada seluruh jajaran pengurus Kwarcab dan Pembina dan Anggota Pramuka di Kabupaten Banyumas agar prestasi ini tidak menjadikan mereka lengah, justru harus menjadi pemacu untuk terus melakukan pembinaan, peningkatan dan pengembangan khususnya pada bidang-bidang yang dirasa masih kurang.

“Saya sangat berharap ke depan semua bidang yang ada di Kwarcab Banyumas mampu  terus berprestasi, berprestasi dan terus berprestasi” katanya ditengah-tengah anggota Pramuka Banyumas yang ikut hadir di lapangan Karangbanjar.

Sumber :  http://www.jatengprov.go.id/?document_srl=139569

7 Pembina Pramuka Sawahlunto Ikuti Karang Pamitran Nasional

SAWAHLUNTO – Sebanyak 7 pembina pramuka Kwarcab kota Sawahlunto akan mengikuti kegiatan Karang Pamitran Nasional.

Kegiatan Karang Pamitran diselenggarakan oleh Kwarnas Gerakan Pramuka ini bertempat di Bumi Perkemahan dan Graha Wisata Pramuka Cibubur, Jakarta Timur, akan berlangsung pada tanggal 9-14 September 2013

"Sesuai dengan usulan yang diedarkan kwarnas, masing-masing kwartir cabang akan mengirimkan 7 orang pembina mahir atau lulus Kursus Mahir Dasar, dan seorang diantaranya Pusat Pendidikan dan Pelatihan Cabang (Pusdiklat), "kata Marwati Kapusdiklat Kwarcab Sawahlunto kepada padangmedia.com, di Lemdikacab Sei Durian.

Dengan kegiatan ini, nantinya pembinan diarahkan untuk peningkatan kualitas pembina pramuka mahir dalam membina satuan melalui berbagi pengalaman, pengetahuan, keterampilan, dan wawasan.
"Ini sangat berharga buat meningkatkan kualitas pembinaan di kwarcab kota ini," harapnya.

Jenis kegiatan yang akan diselenggarakan meliputi kegiatan umum seperti ibadah, upacara, dan olahraga. Kegiatan inti adalah latihan dalam golongan, outdoor activities, seni budaya, serta kegiatan pelengkap adalah sertifikat tenaga pendidik, sosialisasi UU Gerakan Pramuka, akreditasi satuan pendidikan.

Untuk kegiatan wawasan pembina akan mengikuti kegiatan wawasan tentang perlindungan anak, narkoba, lingkungan hidup, anti korupsi, pungkasnya.

Sumber : http://www.padangmedia.com/1-Berita/83753-7-Pembina-Pramuka-Sawahlunto-Ikuti-Karang-Pamitran-Nasional---.html
Kemunduran Gerakan Pramuka Disebabkan Karena Kualitas Pengurusnya

Kemunduran Gerakan Pramuka Disebabkan Karena Kualitas Pengurusnya

Gerakan Pramuka merupkan organisasi yang bergerak dibidang pendidikan dan sosial kemasyarakatan. Metode pendidikan Pramuka sangat baik dan bisa menghasilkan generasi muda bertanggungjawab, disiplin, bermental baja, tangguh dan kreatif. Namun seiring perkembangan jaman Gerakan Pramuka semakin surut dari segi peminat dan kualitas pendidikannya. Dari segi peminatnya, Gerakan Pramuka dianggap organisasi yang ketinggalan jaman, sehingga mereka tidak terkesan untuk mengikuti Gerakan Pramuka. Sedangkan dari segi kualitasnya Gerakan Pramuka menurun dalam hal pendidikan dan metode pengajarannya.

Hal ini terjadi karena orang dewasa sebagai pembina pramuka mengalami penurunan kuantitas dan kualitas. dari segi kuantitas banyak pembina pramuka yang tidak mau terjun dan aktif mengabdikan dirinya untuk membina generasi muda dalam Gerakan Pramuka. Hal ini disebabkan berbagai macam alasan, entah karena faktor internal ataupun faktor eksternal. Sedangkan dari segi kualitas banyak pembina pramuka yang berasal dari orang-orang yang tidak pernah mengikuti pramuka sejak peserta didik. Mereka menjadi pembina pramuka hanya karena tuntutan. memang dalam gerakan pramuka tidak membatasi usia berapapun orang itu bisa mengikuti gerakan pramuka. sayangnya mereka-mereka ini yang ikut menjadi pembina pramuka banyak hanya karena tuntutan pimpinan tempat dia bekerja, sehingga dalam mengikuti dan mengembangkan kegiatan kepramukaan mereka setengah-setengah.

Selain itu kemunduran pramuka dikarenakan juga komposisi pengurus didaerah yang kebanyakan bukan orang pramuka asli. contohnya adalah banyak dari ketua kwartir cabang maupun daerah yang diambil dari pejabat daerah tersebut. baik apabila pejabat tersebut adalah anggota pramuka aktif, celakanya banyak dari mereka yang tidak pernah mengikuti pendidikan kepramukaan tetapi dijadikan ketua kwartir. tidak hanya jabatan ketua kwartir saja, pengurus dibawahnya juga banyak yang diambil dari pejabat dan pengusaha yang berduit atau pengambil kebijakan. alasannya agar pramuka bisa mendapatkan kucuran dana dengan mudah.

mental uang inilah yang menjadikan pramuka semakin terpuruk. bukannya pramuka semakin berkembang ditengah jaman yang gila ini, malahan pramuka bisa dibilang organisasi yang manja karena mementingkan dana. akhirnya pramuka hanya beraksi jika ada dana dan vakum kembali ketika dana itu habis.

saya mengajak kepada teman-teman generasi muda yang memang benar-benar ingin bangsa ini baik kedepan mari kita kembalikan pramuka kepada fungsi dan tugas yang sebenarnya, yaitu mempersiapkan generasi muda menjadi pemimpin, pelopor dann teladan yang siap bersaing dan bertanding diera globalisasi.

saya memohon kepada para pembina yang memang mempunyai tujuan yang mulia untuk mempersiapkan generasi muda agar mengikuti hati nuraninya untuk tidak sekadar karena kemudahan keuangan dalam memilih pengurus. saya berharap pengurus dalam gerakan pramuka adalah orang-orang yang benar-benar memahami apa itu pramuka sehingga bisa mengembangkan pramuka menjadi organisasi yang lebih diminati.

JANGAN SAMPAI JABATAN KETUA HANYA SEBAGAI NAMA SAJA TETAPI TIDAK MAU BEKERJA DAN MEMIKIRKAN TEROBOSAN-TEROBOSAN BARU BAGI PRAMUKA YANG DIPERUNTUKKAN UNTUK GENERASI MUDA.

Sumber : http://birokrasi.kompasiana.com/2013/09/14/kemunduran-gerakan-pramuka-disebabkan-karena-kualitas-pengurusnya-589569.html
Lebih Berkualitas karena Pramuka

Lebih Berkualitas karena Pramuka

Jambi - Pada  usia ke 51 tahun 2013 ini, Gerakan Pramuka (GP) tetap dan masih eksis menjadi organisasi kepanduan di bumi Indonesia.  Banyak torehan sejarah, aktivitas, kader dan generasi penerus bangsa berkualitas yang sudah dilahirkan GP.  Mereka saat ini berkiprah dalam berbagai bidang pembangunan di negara ini.

Tiga anggota Pramuka yang tergabung di Gugus Depan SMAN Titian Teras Jambi, masing- masing, Wahyu Habiby Siregar, Fawzia Laila Hanum Nasution dan M. Bagastara Pane secara bergantian menuturkan pengalaman dan manfaat bergabung dalam kegiatan kepanduan tersebut, Sabtu (21/9) di kampus SMAN Titian Teras di Pijoan Kab. Muaro Jambi.

"Pramuka memberi kita kesempatan lebih banyak bersosialisasi di banyak lingkungan, baik di internal GP maupun eksternal," ungkap Wahyu yang saat ini dipercaya menjadi pradana di dewan ambalannya.  Kepercayaan itu otomatis memberi kesempatan Wahyu mengorganisir anggota- anggotanya.

Kepemimpinan dan mengorganisir merupakan sisi lain yang menambah kecakapan pribadi.  "Kita mesti bisa menerima pendapat orang lain dan mencapai tujuan dari program-program yang sudah kita susun bersama," imbuh siswa kelas XII IPA di sekolahnya ini.

Sementara Fawzia, pradana putri di dewan ambalan gudepnya menuturkan; pramuka membuatnya belajar banyak tentang tanggung jawab.  "Kita juga menjadi lebih mandiri dan disiplin," imbuhnya.  Paradigma lain yang paling dirasakan gadis kelahiran Jambi, 28 Maret 1996 ini adalah pentingnya bekerjasama dan menghargai pendapat orang lain. 

Ditambahkan Bagas, selain menambah keterampilan dan keahlian, pramuka juga membentuk pribadinya sesuai dengan harapan tri satya dan dasa dharma pramuka.  "Pramuka juga membuat kita lebih kreatif, karena banyak keterampilan mendasar yang membuat hidup kita lebih cakap," ujarnya.
Wahyu, Fawzia dan Bagas baru-baru ini mewakili Kwarda Jambi pada kegiatan International Scout Peace Camp (ISPC) yang digelar di Bumi Perkemahan Pramuka Cibubur.  Kegiatan berbasis dan bertujuan perdamaian pada level internasional itu memberi mereka manfaat lebih.  

"Dari seleksi saja sudah banyak persyaratan yang diwajibkan.  Seperti kemampuan berbahasa Inggris, mengorganisir dan softkill lainnya," jelas Fawzia.  Persyaratan lainnya mereka juga harus menampilkan seni tradisi yang mengharuskan mereka mendalami dan menguasai semua persyaratannya.

"Pokoknya senang, kita menambah pergaulan karena bertemu dengan anggota pramuka dari berbagai penjuru dunia yang jumlahnya ribuan, sekaligus menambah lancar kemampuan berbahasa asing," ujar Bagas seraya tersenyum.

Sementara Wahyu mencatat, dari iven itu ia mendapat kenyataan pengakuan dari peserta dari berbagai negara bahwa anggota Pramuka Indonesia terbanyak dibanding negara lain.  "Seragam kita juga diklaim terbagus, juga teraktif dalam kegiatan-kegiatannya," ujar pria kelahiran Jambi, 2 November 1996 ini.

Atas dasar itu Wahyu menepis, di usianya ke-51 aktivitas pramuka dianggap sudah kuno atau ketinggalan zaman.  "Itu tidak benar, justru kegiatan alam pada kegiatan pramuka menyeimbangkan otak kanan dan kiri," ujarnya.  Jika di sekolah otak kiri di isi terus-menerus, maka melalui kegiatan pramuka, teori yang diperoleh otak kiri bisa dipraktekkan otak kanan, jelasnya.

Jika Wahyu, Fawzia dan Bagas merasakan manfaat lebih dari keikutsertaanya menjadi anggota pramuka saat ini, Kepala Cabang (Kacab) AJB Bumiputera 1912 Jambi, Rizaldi, S.Pi justru merasakan manfaat kepramukaan saat ini, setelah ia berkiprah di dunia kerja.

"Manfaat yang saya dapatkan dari pramuka sangat besar.  Dinamika kelompok dengan segala aspeknya, pola hubungan antar kelompok menggambarkan hubungan tata kerja dan job description yang jelas pada masing-masingnya," ujar Rizaldi pada Tribun baru-baru ini.  

Pengalaman menjadi unsur pimpinan di organisasi pramuka, seperti Ketua Dewan Racana Putra Gudep Univ. Bung Hatta Padang dan DKC Kota Padang tahun 1994 ini, dirasakannya dalam hal  dinamika hubungan interpersonal dalam lingkup sosial serta pencapaian tujuan bersama (goal) saat menjadi kepala cabang saat ini.

"Pramuka menempa kita dalam wujud kegiatan-kegitan yang menuntut kita untuk kompak atau team work," imbuh Rizaldi yang saat ini berkesempatan menunaikan ibadah suci naik haji ke Mekkah.

Jika saat ini pramuka menjadi ektrakurikuler wajib di sekolah, Rizaldi mengatakan dukungannya.  "Itu lebih dibanding yang lalu, menjadi ekskul wajib di sekolah menurut saya sudah harga mati karena pramuka sudah membuktikan manfaat/faedahnya bagi generasi muda Indonesia dengan telah membina mental dan kepribadian serta telah mencetak pemimpin-pemimpin muda andal yang notabene sebelumnya punya basic aktifis di Gerakan Pramuka," ujar Rizaldi mengakhiri.

Sumber : http://jambi.tribunnews.com/2013/09/23/lebih-berkualitas-karena-pramuka
Pramuka Kwartir Cabang Bantul deklarasikan Satuan Karya Kalpataru

Pramuka Kwartir Cabang Bantul deklarasikan Satuan Karya Kalpataru

Pramuka Kwartir Cabang (Kwarda) Bantul mendeklarasikan terbentuknya Satuan Karya (Saka) Pramuka dengan nama Saka Kalpataru di Lapangan Trirenggo, Rabu (28/8) bertepatan dengan apel besar peringatan Hari Pramuka ke 52 tahun 2013 tingkat Daerah Istimewa Yogyakarta. 

Wakil Gubernur DIY, Paku Alam IX selaku irup pada upacara tersebut dalam sambutannya mengatakan Pramuka harus menjadi wahana penanaman nilai, serta membentuk karakter bangsa Indoneia sesuai dengan Pancasila. Karena dengan terbentuknya karakter generasi muda sesuai karakter bangsa Indonesia, diharapkan tidak mudah goyah dengan perkembangan zaman terutama bahaya penyalahgunaan narkoba. 

Lebih lanjut dikatakan ada masalah besar yang dihadapi bangsa ini namun belum jelas penyelesaiannya. Persoalan tersebut diantaranya jiwa kebangsaan yang rendah serta bela negara yang perlu terus ditingkatkan. 

Hadir dalam kesempatan tersebut Bupati Bantul, Hj.Sri Suryo Widati, Kapolres Bantul, AKBP Ihsan Amin SK MH, Dir Bimas Polda DIY, Kombes Steven M Napiun SIK SH. Serta Muspida Bantul. 

Sementara Kepala BLH Bantul Drs. Suwito mengatakan, Kementrian LH dalam pelaksanaan program dan kegiatan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, pada tahun 2011 telah membuat MoU dengn kwarnas gerakan Pramuka dengan membentuk Satuan Karya (Saka) kalpataru.
Saka Kalpataru adaah Satuan Karya Pramuka tempat meningkatkan pengetahuan, pengalaman, ketrampilan dan kecakapan serta kepemimpinan bagi pramuka penegak dan pandega. Selain itu sebagai wadah untuk menekankan kepedulian dan rasa tanggung jawab dalam mengelola, menjaga, mempertahankan dan melestarkan lingkungan untuk keberlanjutan generasi sekarang dan mendatang. 

Bentuk macam kegiatan Saka Kalpataru meliputi latihan Saka berkala terkait Krida Laingkungan Hidup, pekemahan Bhakti Saka dalam rangka bakti lingkungan kepada masyarakat, pekemahan antar Saka untuk bertukar pengetahuan dan pengalaman serta kegiatan khusus untuk kepentingan terkait hari-hari peringatan lingkungan hidup sedunia, hari pramuka dan lainnya. 

Pimpinan Saka Kalpataru tingkat pusat menargetkan hingga Desember 2013 terbentuk sembilan Pimpinan Saka Tingkat Propinsi termask DIY.

Sumber : http://www.bantulkab.go.id/berita/1840.html?utm_source=feedburner&utm_medium=feed&utm_campaign=Feed%3A+beritabantul+%28Bantulkab.go.id%3A+Berita+Bantul%29

Saka Bakti Husada

Saka Bakti Husada adalah wadah pengembangan pengetahuan, pembinaan keterampilan, penambahan pengalaman dan pemberian kesempatan untuk membaktikan dirinya kepada masyarakat dalam bidang kesehatan.

Saka Bakti Husada diresmikan pada tanggal 17 Juli 1985, dengan dilantiknya Pimpinan Saka Bakti Husada Tingkat Nasional oleh Kwartir Nasional Gerakan Pramuka yang kemudian dicanangkan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia pada tanggal 12 November 1985 sebagai Hari Kesehatan Nasional di Magelang. Sebagai dasar dari pelaksanaan kegiatan Saka Bakti Husada, maka diterbitkannya petunjuk penyelenggaraan nomor 053 tahun 1985.

Saka Bakti Husada bertujuan untuk mewujudkan kader pembangunan di bidang kesehatan, yang dapat membantu melembagakan norma hidup sehat bagi semua anggota Gerakan Pramuka dan masyarakat di lingkunganya. Kegiatan kesakaan dilaksanakan di gugusdepan dan satuan karya Pramuka disesuaikan dengan usia dan kemampuan jasmani dan rohani peserta didik. Kegiatan pendidikan tersebut dilaksanakan sedapat-dapatnya dengan praktek berupa kegiatan nyata yang memberi kesempatan peserta didik untuk menerapkan sendiri pengetahuan dan kecakapannya dengan menggunakan perlengkapan yang sesuai dengan keperluannya.

Yang dapat menjadi anggota Saka Bakti Husada adalah :
  • Pramuka penggalang, usia 14 tahun ke atas, yang sudah mencapai tingkat Penggalang Terap.
  • Pemuda berusia 16-23 tahun, dengan syarat khusus
  • Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega
  • Pamong Saka dan Instruktur tetap.
Krida-krida dalam Saka Bakti Husada, sebagai berikut.
  1. Krida Bina Lingkungan Sehat
  2. Krida Bina Keluarga Sehat
  3. Krida Penanggulangan Penyakit
  4. Krida Bina Gizi
  5. Krida Bina Obat
  6. Krida Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
Kecakapan Khusus Kelompok Kebaktihusadaan, sebagai berikut.
Krida Bina Lingkungan Sehat
  1. Penyehatan Perumahan
  2. Penyehatan Makanan dan Minuman
  3. Pengamanan Pestisida
  4. Pengawasan Kualitas Air
  5. Penyehatan Air
Krida Bina Keluarga Sehat
  1. Kesehatan Ibu
  2. Kesehatan Anak
  3. Kesehatan Remaja
  4. Kesehatan Usia Lanjut
  5. Kesehatan Gigi dan Mulut
  6. Kesehatan Jiwa
Krida Penanggulangan Penyakit
  1. Penanggulangan Penyakit Malaria
  2. Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah
  3. Penanggulangan Penyakit Anjing Gila
  4. Penanggulangan Penyakit Diare
  5. Penanggulangan Penyakit TB Paru
  6. Penanggulangan Penyakit Kecacingan
  7. Imunisasi
  8. Gawat Darurat
  9. HIV / AIDS
Hasil yang diharapkan setelah mengikuti kegiatan Saka Bakti Husada adalah :
  • Memiliki pengetahuan, keterampilan dan pengalaman di bidang Kesehatan
  • Mampu dan mau menyebarluaskan informasi kesehatan kepada masyarakat, khususnya mengenai :
  1. kesehatan lingkungan
  2. kesehatan keluarga
  3. penaggulangan berbagai penyakit
  4. gizi
  5. manfaat dan bahaya obat.
  • Mampu memberikan latihan tentang kesehatan kepada para Pramuka di gugusdepan.
  • Dapat menjadi contoh hidup sehat bagi masyarakat di lingkungannya
  • Memiliki sikap dan perilaku hidup sehat yang lebih mantap.

Sumber : 
http://id.wikipedia.org/wiki/Satuan_Karya_Pramuka#Saka_Bakti_Husada
http://shbgubug.wordpress.com/2010/02/14/sejarah-saka-bakti-husada-indonesia/

Kategori

Kategori